Kitaran Hidup Pepatung Beserta Cara Hidup Pepatung

Bisnissatu.com - Kitaran Hidup Pepatung Beserta Cara Hidup Pepatung.

Kitaran Hidup Pepatung Beserta Cara Berkembang Biak Pepatung

Pepatung atau Dragonfly merupakan sejenis serangga dalam order Odonata, yang juga termasuk Pepatung Jarum di dalamnya.

Pepatung banyak ditemui di dekat kolam atau sungai, mereka hidup berhampiran dengan sumber air.

Hal ini disebabkan, anak anak pepatung bersifat akuatik, yakni mereka hidup di dalam air dan memerlukan air untuk menyelesaikan kitaran hidup mereka.

Pepatung juga merupakan haiwan yang menjalani fasa metamorfosis dalam kitaran hidup mereka. Kitaran hidup pepatung bermula dengan telur dan kemudian berlanjut hingga beberapa langkah seterusnya.

Semua spesies pepatung maupun pepatung jarum mengalami metamorfosis sederhana atau metamorfosis tidak sempurna.
Untuk lebih jelas lagi, sila terus baca artikel kami tentang kitaran hidup pepatung di bawah ini.

Keep Scrolling!

Kitaran Hidup Pepatung

Pepatung adalah pemangsa berguna yang memakan nyamuk, dan pelbagai serangga kecil lain seperti lalat, lebah, semut dan rama-rama. 

Ia biasanya boleh dijumpai di sekitar tasik, kolam, sungai dan tanah lembap kerana larvanya, yang juga dikenali sebagai “nimfa”, bersifat akuatik.

Nimfa boleh memberi kesan gigitan yang menyakitkan apabila terancam. Pastikan anda membersihkan kawasan gigitan seluruhnya untuk mencegah jangkitan air tersimpan di bawah kulit.

Kitaran hidup pepatung bermula dari telur kemudian menetas, kemudian tumbuh ke tahap larva atau nimfa, kemudian nimfa berubah menjadi pepatung dewasa yang kemudian mengawan dan menghasilkan generasi pepatung baru dengan kitaran hidup yang sama yang akan berulang lagi.

1. Telur Pepatung

Pepatung betina bertelur di dalam atau berhampiran dengan air, pada kebiasaannya di atas tumbuhan terapung atau tumbuhan baru. 

Semasa bertelur, sesetengah spesies akan menyelam sepenuhnya untuk bertelur dalam permukaan yang baik. 

Sebilangan besar spesies pepatung adalah ovipositor endofit, yang bermaksud mereka memasukkan telurnya ke dalam tisu tumbuhan dengan menggunakan ovipositor mereka.

Pepatung betina biasanya membuka celah batang tumbuhan akuatik tepat di bawah garis air dan meletakkan telurnya di dalam batang tumbuhan tersebut.

Pada sebilangan spesies lagi, pepatung betina akan menenggelamkan ovipositor mereka pada tanaman di bawah permukaan air. Proses ini dikenali sebagai ovipositor endofitik, yang merangkumi semua damselflies (pepatung jarum).

Beberapa capung lagi adalah ovipositor eksofit. Yang bermaksud, mereka menyimpan telur di atas permukaan air, atau dalam beberapa keadaan, di tanah dekat kolam atau sungai. 

Penetasan telur pepatung sangat berbeza. Di beberapa spesies, telur mungkin menetas hanya dalam beberapa hari, sementara di beberapa spesies lagi, telur dapat menetas pada musim  berikutnya. 

Pada pepatung dan pepatung jarum, larva atau nimfa yang menetas dari telur belum sepenuhnya menjadi larva, mereka akan segera berubah ke bentuk larva yang sebenarnya. 
Sekiranya mereka menetas dari telur yang tersimpan di tanah, ia akan segera menuju ke air.

2. Larva Pepatung

Larva pepatung juga disebut nimfa atau naiad. Bentuk nimfa pepatung ini kelihatan sangat berbeza dengan pepatung dewasa. 

Semua nimfa pepatung dan pepatung jarum adalah akuatik dan tinggal di dalam air sehingga mereka siap moulting hingga menjadi pepatung dewasa.

Semasa peringkat akuatik ini, nimfa pepatung bernafas melalui insang. Insang pepatung terdapat di dalam rektum mereka, sementara insang pepatung jarum terletak di hujung perut mereka.

Seperti pepatung dewasa, nimfa pepatung adalah pemangsa. Kaedah memburu mereka berbeza-beza.
Sebilangan spesies menunggu mangsa dan bersembunyi dengan menggali lumpur atau berehat di dalam tumbuh-tumbuhan. 

Spesies lain memburu secara aktif, menyelinap di belakang mangsa atau bahkan berenang untuk mengejar mangsa mereka. 

Nimfa pepatung mengalami moulting antara 9 dan 17 kali saat mereka tumbuh dan berkembang, tetapi seberapa cepat mereka menyelesaikan setiap moulting ini sangat bergantung pada iklim. 

Di iklim yang lebih panas, fasa larva hanya memerlukan sebulan untuk menjadi dewasa. Di kawasan terdingin di jangkauannya, pepatung mungkin berada di fasa larva selama beberapa tahun.

Semasa beberapa moulting terakhir, nimfa pepatung mulai mengembangkan sayap dewasa mereka.
Apabila siap untuk moulting terakhir kalinya, nimfa pepatung merangkak keluar dari air dan memegang batang tanaman atau permukaan lain. Beberapa nimfa berjalan menjauhi permukaan air.

3. Pepatung Dewasa

Setelah keluar dari permukaan air, kemudian hinggap di batu atau tumbuhan, nimfa mengembang di bahagian dada, menyebabkan exoskeleton terbuka. 

Perlahan-lahan, pepatung dewasa muncul dari kulit (disebut exuvia ) dan mula melebarkan sayapnya, suatu proses yang mungkin memerlukan satu jam untuk diselesaikan. 

Pepatung dewasa yang baru akan lemah dan pucat pada mulanya dan hanya mempunyai kemampuan terbang yang terhad. 

Dalam beberapa hari, pepatung atau pepatung jarum biasanya memperlihatkan warna dewasa sepenuhnya dan memperoleh kemampuan terbang yang kuat yang merupakan ciri khas Pepatung. 

Setelah mencapai kematangan seksual, generasi baru ini akan mula mencari pasangan dan memulakan kembali kitaran hidup mereka.


Sumber Rujukan

https://www.greelane.com/ms/sains-teknikal-matematik/animals--nature/dragonfly-life-cycle-1968257/
https://ms.m.wikipedia.org/wiki/Pepatung
Show Comments

Copyright © 2021

Bisnissatu.com