Salin Kulit Pada Haiwan (Molting)

Bisnissatu.com - Salin Kulit Pada Haiwan (Molting)

Salin Kulit Pada Haiwan (Molting)

Apakah maksud dari Salin Kulit? Jom kita pelajari sampai tuntas...

Keep Scrolling!

Apa Itu Salin Kulit

Dalam Biologi, salin kulit atau salin bulu (Moulting/Molting), atau untuk sesetengah spesies, dikenal sebagai Ekdisis, ialah suatu cara yang melibatkan seekor haiwan secara rutin menanggalkan sebahagian badannya (kebanyakan lapisan luar kulit (kutikel), tetapi tidak selalu), sama ada pada masa-masa tertentu atau pada titik tertentu dalam kitaran hidupnya.

Salin kulit boleh melibatkan penanggalan epidermis (kulit), pelage (rambut, bulu, bulu pelepah, wul), atau lapisan luar yang lain. 

Dalam sebahagian haiwan, bahagian badan lain mungkin dibuang, contohnya, sayap pada sesetengah serangga atau keseluruhan exoskeleton dalam arthropod.

Contoh haiwan yang melakukan salin kulit termasuk burung, reptilia, serangga dan lain-lain.

Dalam reptilia, yang paling terkenal ialah ular. Ular biasanya menyalin kulitnya dengan memicit badannya di antara 2 batu, menyebabkan kulit lama mengelupas dan digantikan dengan kulit baru.

Walau bagaimanapun, beberapa kes telah membuktikan bahawa salin kulit juga boleh berlaku pada manusia. Walaupun kebanyakan kes berlaku di kawasan sekitar muka, sesetengah kes juga boleh berlaku di bahagian lain badan. 

Seperti tengkuk, lengan, tapak tangan dan kaki serta bahagian badan yang lain. Punca utama ini berkemungkinan besar disebabkan oleh kandungan lembapan kulit yang sangat kering, menyebabkan lapisan paling luar kulit (epidermis) mengelupas.


Contoh Salin Kulit

Berikut ini beberapa contoh salin kulit yang dilakukan oleh sekelompok haiwan.

1. Salin kulit pada ular

Salin kulit pada ular biasanya terjadi apabila badan ular sudah terlalu besar.

Pembaharuan kulit secara menyalin sewajarnya membolehkan pertumbuhan bagi sesetengah haiwan seperti serangga; akan tetapi, hal ini diragui dalam hal ular.

2. Salin kulit pada serangga

Salin kulit pada serangga selalunya terjadi dalam fasa larva, apabila eksoskeleton sudah terlalu kecil.

Dalam spesies dengan metamorfosis sempurna, molting atau salin kulit terakhir ini mengubah bentuk badan serangga, biasanya daripada larva yang bertubuh lembut kepada serangga dewasa, bersayap dan kadang-kadang berwarna-warni. 

3. Salin kulit pada araknida

Salin kulit pada araknida selalunya terjadi apabila exoskleton mereka sudah terlalu kecil. 

Araknida kerap bersalin kulit untuk tumbuh dan membesar, sebelum proses salin kulit, mereka selalunya bersembunyi dan berpuasa untuk jangka masa yang lama.

4. Salin kulit pada ayam

Salin kulit pada ayam biasanya terjadi pada musim luruh (bukan ayam komersial).

Ayam biasanya berhenti bertelur apabila salin kulit (molting) mereka bermula dan mengesyorkan untuk bertelur lagi apabila bulu baru mereka telah tumbuh semula.

5. Salin kulit pada anjing

Salin kulit pada anjing atau kelompok canid lainnya biasanya terjadi pada musim bunga dan musim luruh.

Salin kulit atau perontokkan dalam canid, seperti dalam semua mamalia, adalah disebabkan oleh turun naiknya jumlah melatonin yang dirembes oleh kelenjar pineal mereka sebagai tindak balas kepada variasi cahaya matahari dan bukannya variasi suhu. 

6. Salin kulit pada kucing

Salin kulit pada kucing biasanya terjadi sekitar waktu musim bunga hingga musim panas. 

Kucing menanggalkan bulu mereka pada musim bunga hingga musim panas untuk menghilangkan "bulu tebal musim sejuk" mereka. 

Kucing mempunyai bulu yang lebih tebal semasa musim sejuk untuk memastikan mereka agar tetap hangat, kemudian sekitar musim bunga dan musim panas mereka menanggalkan beberapa bulu ini untuk mendapatkan bulu yang lebih nipis semasa musim panas. 

7. Salin kulit pada cicak dan biawak

Salin kulit pada cicak, biawak, mengkarung dan sejenisnya biasanya  menggosok objek keras seperti batu untuk membantu menyalin kulit dan kemudian memakan kulit yang dibuang untuk kebutuhan kalsium dan nutrien lain.

8. Salin kulit pada umang-umang

Salin kulit pada umang-umang biasanya terjadi apabila karapas atau cangkerangnya sudah terlalu kecil.

Umang-umang menanam diri mereka selama beberapa minggu semasa mereka menyalin kulit dan kemudian memakan eksoskeletonnya.

9. Salin kulit pada amfibia

Salin kulit pada amfibia ini kerap terjadi. Amfibia seperti salamander dan katak kerap menyalin kulitnya, kemudian sering memakannya.

Macam Macam Salin Kulit

Arthropoda

Salin Kulit Pada Haiwan (Molting)

Dalam arthropoda, seperti serangga, araknid dan krustasea, salin kulit adalah suatu proses pelepasan exoskeleton (yang sering dipanggil "cangkang"), hal biasanya dilakukan untuk memudahkan organisma tumbuh dan berkembang.

Proses ini dipanggil Ekdisis. Ekdisis umumnya diperlukan oleh kelompok arthropoda kerana exoskeleton ini bersifat keras dan tidak boleh tumbuh seperti kulit, dan kebanyakan arthropoda dengan exoskeleton yang lembut dan fleksibel juga mengalami ekdisis. 

Amfibia

Kedua-dua katak dan salamander kerap menanggalkan kulit dan memakan kulitnya sendiri, dengan beberapa spesies menanggalkan kulitnya menjadi berkeping-keping dan yang lain dalam satu bahagian.

Reptilia

Salin Kulit Pada Haiwan (Molting)

Contoh salin kulit yang paling umum dalam reptilia ialah apabila ular "menyalin kulitnya". 

Salin kulit ular ini biasanya dicapai dengan ular menggosok badannya pada objek keras, seperti batu (atau di antara dua batu) atau sekeping kayu, menyebabkan kulit yang renggang terkupas. 

Pada masa ini, ular terus menggosok kulitnya pada objek, menyebabkan hujung yang paling dekat dengan kepala mengelupas, sehingga ular itu dapat merangkak keluar dari kulitnya.

Ini serupa dengan cara seseorang menanggalkan stoking dari kakinya dengan meraih hujung yang terbuka dan menariknya ke bawah. 

Burung

Pada burung, salin kulit atau molting adalah penggantian berkala bulu dengan menanggalkan bulu lama sambil menghasilkan bulu yang baru. 

Salin Kulit Pada Haiwan (Molting)

Bulu adalah struktur mati pada masa matang yang secara beransur-ansur melecet dan perlu diganti. 

Burung dewasa molting sekurang-kurangnya sekali setahun, walaupun banyak yang molting dua kali dan beberapa ada yang tiga kali setiap tahun.

Proses ini biasanya berlangsung secara perlahan kerana burung jarang melepaskan semua bulu mereka pada satu-satu masa; burung mesti mengekalkan bulu yang mencukupi untuk mengawal suhu badannya dan menangkis kelembapan. Bilangan dan luas bulu yang ditanggalkan berbeza-beza.

Anjing

Kebanyakan anjing molting dua kali setiap tahun, pada musim bunga dan musim luruh, bergantung kepada baka, persekitaran dan suhu. 

Anjing yang menanggalkan bulu lebih banyak daripada biasanya dikenali sebagai "blow coat" atau "blowing coat".



Sumber Rujukan

https://en.m.wikipedia.org/wiki/Moulting
https://ms.m.wikipedia.org/wiki/Salin_bulu_dan_kulit
https://id.m.wikipedia.org/wiki/Ganti_kulit
Show Comments

Copyright © 2021

Bisnissatu.com