>>> Buat Akun Sekarang <<<

LINK DOWNLOAD APK

Oke bossku, apakah kamu sudah tidak sabar untuk menggunakan aplikasi ini? Jika iya, kamu bisa download melalui situs ini

Kamu tidak perlu bingung untuk mencari link downloadnya dimana, kamu bisa klik linknya dibawah ini bossku.

>>> Buat Akun Sekarang <<<

>>> Buat Akun Sekarang <<<

Ekdisis Pada Haiwan, Proses dan Contohnya

Bisnissatu.com - Ekdisis Pada Haiwan, Proses dan Contohnya

Ekdisis Pada Haiwan, Proses dan Contohnya

Apakah maksud dari Ekdisis, Proses dan Haiwan apa sahaja yang mengalami Ekdisis? Jom kita pelajari sampai tuntas...


Keep Scrolling!


Apa Itu Ekdisis

Kata ekdisis berasal daripada bahasa Yunani Kuno, "ekduo" yang bermaksud menanggalkan.

Ekdisis merupakan peluruhan kutikel atau kulit ari bagi kebanyakan invertebrata dan kelompok terkait (Ecdysozoa).

Baca Juga: Salin Kulit (Molting) Pada Haiwan

Pada haiwan-haiwan ini, kutikel, yang merupakan rangka luar badan (eksoskeleton) yang tidak anjal, akan ditanggalkan seiring dengan perkembangan haiwan.

Istilah untuk kutikel atau kulit yang ditanggalkan ialah exuviae. Ini adalah satu lagi perkataan Yunani dan ia bermaksud "sesuatu yang ditanggalkan dari badan."

Selepas proses ekdisis, arthropod dipanggil teneral; pucat dan berbadan lembut.

Dalam masa satu atau dua jam, kutikel akan mengeras dan menjadi gelap berikutan proses pengelupasan yang serupa dengan pengelupasan kulit.

Dalam tempoh masa yang singkat inilah haiwan berkembang, kerana biasanya pada fasa lain, perkembangan dihadkan oleh eksoskeleton mereka yang keras.


Proses Ekdisis

Sebagai persiapan untuk melakukan ekdisis, arthropod akan menjadi tidak aktif untuk satu tempoh masa.

Ekdisis dalam arthropod berlaku selepas serangkaian langkah yang dimediasi oleh hormon yang dipanggil ekdison yang dirembeskan daripada kelenjar di bahagian belakang otak. 

Hormon ini mempunyai tiga fungsi. Ini menyebabkan kutikel terpisah dari kulit di bawahnya, menyebabkan rembesan bahan kutikel baru di dalam kulit dan memulakan penanggalan kutikel lama.

Organisma menghabiskan banyak tenaga semasa membuat kutikel baru. Mereka mengurangkan jumlah tenaga yang diperlukan untuk proses ekdisis dengan memecahkan dan mengitar semula bahan daripada kutikel lama. 


Contoh Haiwan Yang Mengalami Ekdisis

1. Serangga

Setiap fasa perkembangan molting untuk serangga dalam takson Endopterygota dipanggil instar, atau stadium, dan setiap fasa perkembangan molting untuk serangga dalam takson Exopterygota dipanggil nimfa: mungkin terdapat sehingga 15 peringkat nimfa.

Endopterygota cenderung hanya mempunyai empat atau lima instar.

Proses molting atau salin kulit pada serangga bermula dengan pemisahan kutikel daripada sel epidermis di bawahnya (apolisis) dan berakhir dengan penanggalan kutikel lama (ekdisis).


Contoh serangga yang mengalami ekdisis, iaitu

  • Lalat
  • Lebah
  • Rayap
  • Pepatung
  • Rama-rama


2. Araknid (labah-labah)

Labah-labah biasanya menanggalkan kulit mereka buat kali pertama semasa masih di dalam kantung telur, dan labah-labah yang muncul secara meluas menyerupai orang dewasa. 

Bilangan molting mereka berbeza-beza, antara spesies dan jantina, tetapi secara amnya antara lima kali dan sembilan kali sebelum labah-labah mencapai fasa dewasa. 

Tidak menghairankan, memandangkan jantan umumnya lebih kecil daripada betina, jantan dari banyak spesies menjadi dewasa lebih cepat dan lebih sedikit mengalami ekdisis daripada betina.

Ahli Mygalomorphae sangat berumur panjang, kadang-kadang 20 tahun atau lebih; mereka mengalami ekdisis setiap tahun meskipun mereka telah dewasa.


3. Euripterid

Euripterid ialah haiwan atropod bersegmen dengan cangkerang karapas, mereka telah pupus di Permian Akhir.

Mereka mengalami ekdisis sama seperti atropod yang masih ada, dan kebanyakan fosilnya dianggap sebagai exuviae, bukannya mayat.


Sumber Rujukan

https://en.m.wikipedia.org/wiki/Ecdysis

https://ms.m.wikipedia.org/wiki/Ekdisis

https://usaha321.net/pengertian-proses-ekdisis.html

Show Comments

Copyright © 2021

Bisnissatu.com